Saya syorkan kepada penjawat awam yang menentang pemimpin dan enggan berterima kasih hidup susah menderita bila diberi peluang kerjaya sampai pakai pampers pun ditanggung majikan tapi tidak bersyukur hingga hilang akal sampai mencaci mencela memfitnah majikannya.

Saya cadangkan ada baiknya meletak jawatan dari terus berkhidmat makan gaji buta kerja tak ikhlas jadi pemalas hanya kerja mencaci mencela akibatnya kerja tidak berkat akhirnya jiwa akal melarat. semoga dengan tindakan meletak jawatan itu nanti hidup berkat hati senang jiwa tenang fikiran lapang.

Sungguh. Tak caya cuba lagipun jika anda meletak jawatan, anda telah membantu saudara mukmin yang mengharap peluang kerjaya yang benar-benar ikhlas bertugas. Jika niat kalian sedemikian Allah janji melapangkan rezki permudahkan urusan kalian kerana mempermudahkan urusan orang lain. Dari situlah hidup senang penuh keberkatan.

Dari Abu Hurairah, bahwa Rasulullah SAW bersabda,
“Barang siapa yang membantu menghilangkan satu kesedihan (kesusahan) dari sebagian banyak kesusahan orang mukmin ketika didunia maka Allah akan menghilangkan satu kesusahan (kesedihan) dari sekian banyak kesusahan dirinya pada hari kiamat kelak. Dan barangsiapa yang memberikan kemudahan (membantu) kepada orang yang kesusahan, niscaya Allah akan membantu memudahkan urusannya didunia dan di akhirat.
Dan barangsiapa yang menutup aib orang muslim , niscaya Allah akan menutup aibnya dunia dan akhirat. Sesungguhnya Allah akan selalu menolong seorang hamba selama dia gemar menolong saudaranya.”
(HR. Muslim)

Punca Penjawat awam yang menentang kerajaan hidup melarat susah menderita itu kerana kerja tak ikhlas maka itu jadi pemalas. Sebab itulah sumber tak berkat jauh dari rahmat Allah.

Sebenarnya satu kerugian besar hidup tanpa keredhaan Allah. Kerana kami #WargaMiskin merasakan amat besar kerugian bila hidup kita tanpa limpahan rahmat dari Allah. Bukan susah pun. Jauhi larangan Nya berhenti mencaci mencela. Redha dan bersyukur dengan kepayahan yang kita hadapi kerana hikmah dan nikmat sedia menanti. Jika kita bersyukur Allah tambah nikmat.

Allah SWT berfirman:
“Sesungguhnya jika kamu bersyukur, pasti Kami akan menambah (nikmat) kepadamu, dan jika kamu mengingkari (nikmat-Ku), maka sesungguhnya azab-Ku sangat pedih.” (Ibrahim : ayat 7)
Sepatutnya Guru itu pandai berfikir manfaat untuk diri dikemudian hari apatah lagi Allah janjikan syurga dengan berbekal PAHALA JARIAH yang tidak putus amalanya. Dan guru itu juga membimbing. Jika tak pandai pimpin diri dan tak pandai berfikir manfaat untuk diri dikemudian hari. Bagaimana kesudahan anak bangsa nanti?

oleh Kang Nasir